Rabu, 30 Oktober 2013

Kebangsatan di mana-mana

Nafsu membuak naluri tak terkawal ada dalam diri sesiapa.
Selalunya manusia kelas bawahan yang tidak berpendidikan, yang bekerja bermatian untuk sepingga nasi menjadi perlambangan kebuasan nafsu syaitan. Remaja yang baru mengenal erti kehidupan pula dianggap sebagai penyebar agenda baru kebejatan kehidupan manusia moden. Apa saja kebangsatan pastinya datang dari kelompok ini.

Bilik-bilik hotel murah diketuk. Gaji-gaji sepuluh sen dicukaikan. Poket yang rabak diajar berjimat. Badan yang longlai dikurangkan zat.

Ya.

Kami-kami lah orang itu. Kami-kami lah yang berdosa. Kami-kami yang membuat segala macam anasir jahat . Kami-kami lah yang suka membazir. Puas? Puas?!


Bertali leher. Jaket. Kemeja berlapis-lapis. Berkumis. Membimbit beg. Itu semua imej suci. Imej syurga. Imej tauladan. Biarpun tangan-tangan itulah yang membimbing gadis-gadis ke hotel mewah serba indah bagaikan janah terbentang luas di lapang sasar!

3 ulasan:

yoshz berkata...

Eh Ada lagi blog ni... Kah Kah Kah

Huzai Mansor berkata...

Bang Juna! Dimanakah kamu.. Hahaha

Dewi Aja berkata...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)